Senin, 17 September 2012

Menangani Cedera Lutut

Beberapa minggu lalu saya mengalami cidera lutut. Tiba-tiba saja, pas di pagi hari, ada bagian yang menonjol di bawah lutut bagian depan kaki saya. Rasanya sangat sakit sekali. Saya baru sekali ini mengalaminya. Kemudian, saya mencoba mengingat-ingat apa penyebabnya. Saya baru ingat bahwa saya baru mencoba sepeda statik. Saya yakin inilah penyebabnya. Padahal, tadinya saya pikir bahwa olah raga bersepeda adalah yang paling aman. Selama ini saya menggunakan sepeda biasa untuk berolah raga dan tidak pernah mengalami masalah ini.

Kemudian, saya searching di internet. Ada artikel menarik tentang cidera lutut ini dengan judul Nyeri Lutut Setelah Besepeda. Cedera Apanya ya? Bahkan, ditampilkan juga gambarnya. Dari sini saya tahu, bahwa ternyata bersepeda pun bisa mengakibatkan cedera.

Dari gambar tersebut, ternyata dapat disimpulkan bahwa cidera lutut saya ini disebut Osgood-Schlatter Disease. Dari link di wikipedia, gambaran fisiknya sangat nyata seperti tampak pada gambar berikut.

25 year old male with Osgood-Schlatter disease.

Cara mengobatinya juga menarik. Ternyata ada istilah dalam dunia kedokteran yang populer untuk pengobatan ini, yaitu RICE (Rest, Ice, Compress, and Elevation). Saya mencobanya. Alhamdulillah sekarang sudah membaik. Pada minggu terakhir, sesuai dengan saran di beberapa tulisan, juga saya kombinasikan dengan bantuan urut tradisional. Namun, memang diingatkan jangan melakukan pengurutan tradisional ketika cidera awal. Sebab, biasanya di dalam otot bisa jadi ada luka. Kita perlu menunggu sampai luka dalam itu sembuh dahulu baru diurut. Jika tidak, malah akan malah memburuk.

Untuk membantu agar cepat sembuh, lutut saya tersebut saya berikan bandage, seperti gambar berikut.

Kemudian, juga agar jalan bisa stabil saya gunakan knee-support seperti di gambar berikut.

Memang, baiknya, kita beristirahat penuh ketika terjadi cidera lutut tersebut. Sayangnya, saya harus menghadiri beberapa rapat dan mengajar mahasiswa saya. Jadi, dengan berbagai keterbatasan dan merasakan sakit yang sangat, saya tetap melakukan keseharian. Akan tetapi, pas di minggu terakhir, kondisi saya benar-benar anjlok dan akhirnya saya pun harus beristirahat total. 

Yang paling penting, dari pengalaman cidera ini, ketika kita berolah raga warming up itu sangat penting. Kemudian, ketika menggunakan sepeda statik, sangat penting memulainya dari ritme lambat dahulu, baru kemudian setelah tubuh kita siap, bisa dengan ritme cepat. Semoga pengalaman ini bermanfaat untuk Anda semua.

 

Sumber bacaan:

http://soltherapy.wordpress.com/2008/07/25/rules-for-bandaging/

http://www.diytrade.com/china/pd/1644945/KNEE_SUPPORT_SS52_3.html

http://en.wikipedia.org/wiki/Osgood%E2%80%93Schlatter_disease

https://pedalsepedaku.wordpress.com/tag/cedera-lutut/