Minggu, 18 September 2011

[eKTP] Yang Diributkan Itu Sebenarnya Bukan eKTP

Yang ini baru bener eKTP. Yang diributkan di Indonesia itu sebenarnya belum bisa disebut eKTP. Bayangkan, di luar negeri saja inisiatif eKTP masih perdebatan. Koq yach Indonesia sok gagah-gagahan mau bikin eKTP untuk penduduk yang jumlahnya ratusan juta ini.
Online ID Verification Plan Carries Risks
Minh Uong/The New York Times
By NATASHA SINGER
Published: September 18, 2011
WHO'S afraid of Internet fraud?
Consumers who still pay bills via snail mail. Hospitals leery of making treatment records available online to their patients. Some state motor vehicle registries that require car owners to appear in person - or to mail back license plates - in order to transfer vehicle ownership.
But the White House is out to fight cyberphobia with an initiative intended to bolster confidence in e-commerce.
The plan, called the National Strategy for Trusted Identities in Cyberspace and introduced earlier this year, encourages the private-sector development and public adoption of online user authentication systems. Think of it as a driver's license for the Internet. The idea is that if people have a simple, easy way to prove who they are online with more than a flimsy password, they'll naturally do more business on the Web. And companies and government agencies, like Social Security or the I.R.S., could offer those consumers faster, more secure online services without having to come up with their own individual vetting systems.
"What if states had a better way to authenticate your identity online, so that you didn't have to make a trip to the D.M.V.?" says Jeremy Grant, the senior executive adviser for identity management at the National Institute of Standards and Technology, the agency overseeing the initiative.
But authentication proponents and privacy advocates disagree about whether Internet IDs would actually heighten consumer protection - or end up increasing consumer exposure to online surveillance and identity theft.
If the plan works, consumers who opt in might soon be able to choose among trusted third parties - such as banks, technology companies or cellphone service providers - that could verify certain personal information about them and issue them secure credentials to use in online transactions.
Industry experts expect that each authentication technology would rely on at least two different ID confirmation methods. Those might include embedding an encryption chip in people's phones, issuing smart cards or using one-time passwords or biometric identifiers like fingerprints to confirm substantial transactions. Banks already use two-factor authentication, confirming people's identities when they open accounts and then issuing depositors with A.T.M. cards, says Kaliya Hamlin, an online identity expert known by the name of her Web site, Identity Woman.
The system would allow Internet users to use the same secure credential on many Web sites, says Mr. Grant, and it might increase privacy. In practical terms, for example, people could have their identity authenticator automatically confirm that they are old enough to sign up for Pandora on their own, without having to share their year of birth with the music site.
The Open Identity Exchange, a group of companies including AT&T, Google, Paypal, Symantec and Verizon, is helping to develop certification standards for online identity authentication; it believes that industry can address privacy issues through self-regulation. The government has pledged to be an early adopter of the cyber IDs.
But privacy advocates say that in the absence of stringent safeguards, widespread identity verification online could actually make consumers more vulnerable. If people start entrusting their most sensitive information to a few third-party verifiers and use the ID credentials for a variety of transactions, these advocates say, authentication companies would become honey pots for hackers.
"Look at it this way: You can have one key that opens every lock for everything you might need online in your daily life," says Lillie Coney, the associate director of the Electronic Privacy Information Center in Washington. "Or, would you rather have a key ring that would allow you to open some things but not others?"
Even leading industry experts foresee challenges in instituting across-the-board privacy protections for consumers and companies.
For example, people may not want the banks they might use as their authenticators to know which government sites they visit, says Kim Cameron, whose title is distinguished engineer at Microsoft, a leading player in identity technology. Banks, meanwhile, may not want their rivals to have access to data profiles about their clients. But both situations could arise if identity authenticators assigned each user with an individual name, number, e-mail address or code, allowing companies to follow people around the Web and amass detailed profiles on their transactions.
"The whole thing is fraught with the potential for doing things wrong," Mr. Cameron says.
But next-generation software could solve part of the problem by allowing authentication systems to verify certain claims about a person, like age or citizenship, without needing to know their identities. Microsoft bought one brand of user-blind software, called U-Prove, in 2008 and has made it available as an open-source platform for developers.
Google, meanwhile, already has a free system, called the "Google Identity Toolkit," for Web site operators who want to shift users from passwords to third-party authentication. It's the kind of platform that makes Google poised to become a major player in identity authentication.
But privacy advocates like Lee Tien, a senior staff lawyer at the Electronic Frontier Foundation, a digital rights group, say the government would need new privacy laws or regulations to prohibit identity verifiers from selling user data or sharing it with law enforcement officials without a warrant. And what would happen if, say, people lost devices containing their ID chips or smart cards?
"It took us decades to realize that we shouldn't carry our Social Security cards around in our wallets," says Aaron Titus, the chief privacy officer at Identity Finder, a company that helps users locate and quarantine personal information on their computers.
Carrying around cyber IDs seems even riskier than Social Security cards, Mr. Titus says, because they could let people complete even bigger transactions, like buying a house online. "What happens when you leave your phone at a bar?" he asks. "Could someone take it and use it to commit a form of hyper identity theft?"
For the government's part, Mr. Grant acknowledges that no system is invulnerable. But better online identity authentication would certainly improve the current situation - in which many people use the same one or two passwords for a dozen or more of their e-mail, e-tail, online banking and social network accounts, he says.
Mr. Grant likens that kind of weak security to flimsy locks on bathroom doors.
"If we can get everyone to use a strong deadbolt instead of a flimsy bathroom door lock," he says, "you significantly improve the kind of security we have."
But not if the keys can be compromised.

Jumat, 16 September 2011

[eKTP] Skandal e-KTP Gamawan Fauzi: Persekongkolan Proyek Rp 5,8 Triliun

Kamis, 15/09/2011 15:24 WIB

Skandal e-KTP Gamawan Fauzi

Persekongkolan Proyek Rp 5,8 Triliun

Deden Gunawan - detikNews

Jakarta - Baru saja dimulai, proyek KTP Elektronik (e-KTP) sudah menuai kontroversi. Bau korupsi meruyap dari proyek yang digagas Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) ini. Negara ditaksir merugi hingga Rp 1 triliun.

Korupsi dalam proyek senilai Rp 5,8 triliun terjadi dalam proses lelang. Ada indikasi kuat, selama proses lelang terjadi persekongkolan agar tender dimenangkan konsorsium PT Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI).

Dugaan persekongkolan itu dilaporkan Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Peruri), salah satu peserta tender yang kalah, ke panitia lelang e-KTP ke Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU).

Proses lelang proyek e-KTP berlangsung pada 21 Februari- 1 Maret 2011. Saat itu ada 9 konsorsium yang ikut tender, yakni PNRI, Astra Grafia, Telkom, Berca, Peruri, Murakabi, Mega Global, Transtel, dan I-Forte.

Saat prakualifikasi yang digelar 5- 14 Maret, satu konsorsium, I-Forte tidak lolos karena dianggap tidak punya kapasitas di bidang tersebut.
Lantas pada tahap evaluasi kesesuaian metodologi dan spesifikasi teknis jumlah konsorsium yang lolos semakin mengerucut menjadi 3, yakni PNRI, Astra, dan Mega Global.

Sementara 5 konsorsium lainnya digugurkan dengan berbagai alasan. Misalnya, konsorsium Lintas Peruri tidak lolos dengan alasan tidak tersedianya power supply di produk HSM safenet. Sementara Telkom gugur lantaran produk yang ditawarkan dianggap tidak sesuai. Dari tiga yang lolos akhirnya pemenang tender diputuskan jatuh pada PNRI.
Lintas Peruri merasa aneh konsorsium PNRI memenangkan tender padahal harga yang ditawarkan konsorsium itu lebih mahal dan produk mereka tidak memiliki ISO.

"PNRI dan Astra justru tidak memiliki ISO 9001 dan ISO 14001," ujar Handika, kuasa hukum konsorsium Lintas Peruri saat berbincang-bincang dengan detik+.

Tidak lolosnya Lintas Peruri bagi Handika juga janggal. Pasalnya, Karsa Wira Utama, perusahaan yang tergabung dalan Lintas Peruri justru sudah berpengalaman dalam proyek e-KTP.

Karsa sebelumnya menangani uji petik e-KTP pada 2009 di enam kota dan kabupaten. Proyek yang dilakukan di Cirebon, Denpasar, Buleleng, Yogyakarta, Padang itu, berjalan sukses.

Saat itu Karsa Wira Utama menyingkirkan Astra dan PNRI dalam tender proyek yang punya pagu anggaran sebesar Rp 15 miliar tersebut. Tapi ketika Karsa bergabung dalam konsorsium Lintas Peruri, spek yang ditawarkan saat lelang e-KTP skala nasional justru tidak lolos. Padahal spek yang ditawarkan sama seperti yang digunakan saat uji petik e-KTP pada 2009, yakni menggunakan produk dermalog untuk AFIS-nya.

Harga yang ditawarkan Peruri juga lebih murah yakni Rp 4,7 triliun. Sementara PNRI Rp 5,8 triliun dan Astra Rp 5,9 triliun. “Tapi kenapa harga yang mahal yang diloloskan. Apalagi spek yang mereka tawarkan belum teruji dan tidak memiliki ISO 9001 dan 14001," kritik Handika.

Dugaan persekongkolan alam tender e-KTP juga diperkuat oleh Government Watch (Gowa). LSM ini d telah melakukan ivestigasi proyek e-KTP sejak Maret - Agustus 2011. Gowa pun sudah melaporkan dugaan korupsi proyek ini ke KPK.

Audit forensik GOWA menemukan 11 penyimpangan, pelanggaran, dan kejanggalan yang kasat mata. Ada tiga tahapan klasifikasi fakta penyimpangan selama proses pelaksanaan pengadaan e-KTP. Tahapan itu mulai dari sebelum (lelang), pelaksanaan lelang, dan pelaksanaan pekerjaan.

“Indikasi itu tercium kuat dengan adanya pengaturan agar lelang e-KTP dimenangkan konsorsium PNRI,” kata Direktur Eksekutif GOWA, Andi W Syahputra kepada detik+

Salah satu indikasi adanya persekongkolan itu yakni adanya koordinasi baik melalui pertemuan ataupun korespondensi sebelum pemenang tender dimenangkan.

Pada 1 Juli 2010 antara tim teknis proyek e-KTP, Husni Fahmi, Kepala Subdit Pengelolaan Data Administrasi Kependudukan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri RI dan Tri Sampurno selaku Ketua Kelompok Infrastruktur dan Data Centre di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

Dari bukti yang dimiliki Gowa, kedua pejabat itu melakukan pertemuan dengan beberapa pengusaha yang tergabung pada Konsorsium PNRI, seperti Direktur Utama PNRI Isnu Edhi Wijaya, Direktur Utama PT. Biocard Tech (pemegang keagenan/supplier AFIS (automated Finger Frint Identification System) merek L1, Johannes Marliem, dan beberapa lainnya yang tidak dikenal.

Materi dalam pertemuan antara lain adalah guna membahas struktur organisasi, time schedule dan pembentukan tim kerja KTP Nasional.
Selain itu ditemukan juga fakta berupa transkip korespondensi lewat email antara konsorsium PNRI dengan Konsorsium Astra Graphia dan Konsorsium Murakabi ihwal rencana pertemuan untuk pengkondisian bagi pematangan dokumen Rencana Kerja Satuan (RKS) agar sejalan dan selaras dengan spesifikasi yang mengarah pada produk merek L-1.

Dari dokumen lelang e-KTP yang dimiliki detik+ memang tertera para pemenang lelang, yakni Konsorsium PNRI dan Astra Grafia (pemenang 2), sama-sama menyodorkan produk L-1 untuk teknologi AFIS nya. Sementara konsorsium yang lain menggunakan Inovatrik, Dermalog, dan Morpho.

Kecurigaan adanya kongkalikong dalam proses tender ini juga terlihat dalam proses penetapan lelang. Pasalnya dalam penetapan pemenang lelang terhadap PNRI dan Astra, beberapa konsorsium yang gugur sedang melakukan proses sanggah banding.

Menurut Peraturan Presiden No 54 Tahun 2010, di Pasal 82 dijelaskan, jika peserta tender sedang melakukan sanggah banding maka proses pelelangan dihentikan.

Tapi kenyataanya, ketika proses sanggah banding yang dilakukan konsorsium Lintas Peruri dan Telkom sedang berjalan, panitia lelang menandatangani kontrak dengan pemenang tender pada 1 Juli 2011.
Sementara berdasarkan Perpres No 54 Tahun 2011 seharusnya, masa sanggah banding berlaku tanggal 29 juni- 5 Juli. Dan saat itu konsorsium Telkom yang mengajukan sanggah banding baru dapat jawaban pada 11 Juli.

"Ini kami anggap sebuah kecurangan. Kami jelas rugi 2 kali. Kami dikalahkan tidak wajar dan uang jaminan sanggah banding Rp 50 juta digelapkan oleh panitia lelang," jelas Handika.

Karena merasa dipermainkan, Lintas Peruri akan melaporkan panitia lelang e-KTP Sudrajat ke Mabes Polri. Tuduhannya berupa penggelapan yang dilakukan panitia lelang terhadap uang jaminan dari konsorsium untuk sanggah banding sebesar Rp 50 juta.

Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi membantah dan menyatakan proyek E-KTP bersih. Menurut peraih Bung Hatta Award itu, tidak ada skandal dalam proyek e-KTP. Ia justru mensinyalir ada mafia yang ingin menggagalkan mega proyek tersebut.

“Saya harus lawan karena saya tidak mau negara diatur mafia-mafia.Jabatan bagi saya nomor dua. Kalaupun saya harus berkorban, tidak apaapa. Saya sudah 30 tahun di birokrasi membangun integritas, dengan pangkat tertinggi IVE. Saya tahu mafia (e-KTP), tapi saya tidak mau sebutkan siapa itu,” kata Gamawan.
Pejabat Kemendagri lainnya juga memberikan hak jawab atas proyek.
(iy/nrl)

[eKTP] Skandal e-KTP Gamawan Fauzi: Berkinerja Buruk Diserahi Mega Proyek

Kamis, 15/09/2011 15:36 WIB

Skandal e-KTP Gamawan Fauzi

Berkinerja Buruk Diserahi Mega Proyek

M. Rizal - detikNews
Jakarta - Perum Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI) bak kejatuhan durian. Tergabung dalam konsorsium PNRI, BUMN ini termasuk mendapat ikut kebagian jatah proyek e-KTP senilai hampir Rp 6 triliun.
Kontrak menggembirakan itu ditandatangani Kementerian Dalam Negeri bersama Konsorsium Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI) secara resmi, 11 Juli 2011.
Sebelumnya, panitia lelang proyek e-KTP yang diketuai Drajat Wisnu Setyawan, pada 21 Juni 2011 mengumumkan pemenang tender e-KTP yaitu Konsorsium PNRI dengan nilai penawaran Rp 5,84 triliun.
Dalam proyek KTP berbasis Nomor Induk Kependudukan (NIK) secara nasional itu, konsorsium PNRI mengalahkan dua konsorsium peserta tender proyek e-KTP ini, yaitu Mega Global Jaya Grafia Cipta dan PT Astra Graphia.
Sesuai kontrak Pekerjaan Penerapan KTP Berbasis NIK (KTP Elektronik) Tahun 2011-2012 antara Konsorsium PNRI dan Ditjen Dukcapil Kemendagri bernomor 027/886/IK, 1 Juli 2011 ditunjuk selaku Ketua Konsorsium PNRI adalah Direktur Utama Perum PNRI Isnu Edhi Wijaya.
Dengan mengantongi kontrak itu, Konsorsium PNRI pun diberi pekerjaan yang terbagi dalam dua tahap, yaitu pekerjaan pada tahun 2011 dan 2012. Pekerjaan dalam tahun 2011 ini meliputi 197 kabupaten/kota, 2.348 kecamatan dan 168 kabupaten/kota. Sementara pekerjaan dalam tahun 2012, juga mengerjakan hal yang sama di 300 kabupaten/kota dan 3.886 kecamatan.
Pekerjaan kosorsium harus menyediakan penerapan e-KTP. Di antaranya, pengadaan blangko KTP berbasis chip, peralatan Data Center Pusat (DC dan DRC), perangkat keras dan lunak untuk tingkat kabupaten/kota/kecamatan, pengadaan sistem automated fingerprint identification system (AFIS) atau sidik jari, bimbingan petugas operator, pedampingan teknis dan penyediaan jaringan komunikasi.
Meski Konsorsium PNRI yang memenangkan tender proyek pengadaan e-KTP, dikabarkan menawari PT Astra Graphia Tbk yang kalah tender, untuk ikut ambil bagian karena cakupan proyek yang luas.
"Selain itu waktu yang dibutuhkan cukup lama, selama satu tahun enam bulan. Kabarnya mereka (konsorsium PNRI) butuh bantuan tambahan," bisik salah satu pelaku pasar.
Menurut si pelaku pasar itu, konsorsium PNRI butuh jaringan yang dimiliki Astra serta kemampuan pendanaannya. Menurut Perpres 54 tahun 2010 tentang pengadaan barang dan jasa, diajaknya peserta yang telah kalah itu tidak melanggar UU.
Meski tidak melanggar UU, kabar tawaran pada Astra tentu menimbulkan keraguan akan kemampuan PNRI untuk menyukseskan program e-KTP. Terlebih akhir-akhir ini proyek e-KTP juga mendapat sorotan karena diduga telah terjadi persekongkolan dalam proses lelang dan adanya korupsi.
Dari data yang diperoleh detik+, Konsorsium PNRI ini terdiri dari Perusahaan Umum (Perum) PNRI, PT Sucofindo (persero), PT Sandipala Artha Pura, PT LEN Industri (persero) dan PT Quadra Solution.
Pada uji petik e-KTP yang dilakukan pada 2009, Perum PNRI bergabung dengan Astra Grafia dalam sebuah konsorsium. Namun saat itu konsorsium itu dikalahkan oleh konsorsium berbendera Karsa Wira Utama.
Saat itu PNRI menggunakan perangkat AFIS bermerek L-1. Sementara harga penawaran yang diajukan sebesar Rp 13 miliar dari pagu yang ditetapkan Rp 15 miliar. Sementara konsorsium Karsa Wira Utama yang mengusung produk Dermatel kemudian menang tender. Konsorsium tersebut mengajukan penawaran di harga Rp 9 miliar.
"Proyek yang kami tangani waktu itu (uji petik e-KTP) berhasil dan hemat anggaran. Tapi kenapa dalam proyek e-KTP yang berskala nasional dan nilainya mencapai Rp 6 triliun justru PNRI dan Astra yang dimenangkan. Padahal harga dan spek yang ditawarkan sama saat uji petik," kata pengacara Lintas Peruri, perusahaan yang kalah tender, Handika Honggowongso .
Namun kemudian dalam tender e-KTP berskala nasional, PNRI dan Astra Grafia berbeda konsorsium. Meski begitu produk yang ditawarkan speknya sama. Untuk AFIS sama-sama mengunakan L-1, dan perangkatnya menggunakan Hawlet Packard (HP). Adapun untuk jaringan komunikasinya keduanya menggunakan Indosat. Harga penawaran kedua konsorsium tersebut juga tidak jauh berbeda. Yakni PNRI menawarkan harga Rp 5,8 triliun, sedangkan Astra Grafia diharga Rp 5,94 triliun.
Anehnya para pesaing yang menggunakan produk yang sudah teruji dan harga lebih murah justru digugurkan di tengah jalan. Dalam dokumen sanggah banding yang diperoleh detik+, harga penawaran yang diajukan konsorsium yang digugurkan berkisar Rp 4,7 triliun-Rp 4,9 triliun.

***


PNRI memiliki 12 cabang di daerah-daerah. Di Sumatera ada 2, Aceh dan Bengkulu, Jawa ada 3, Sulawesi 2, lalu Ambon dan di Irian Jaya ada 4 buah.
Kondisi PNRI, beberapa tahun lalu, sangat menyedihkan. Tahun 2006, PNRI hanya memperoleh laba sebesar Rp 2 miliar, dengan deviden yang dibayarkan ke pemerintah tahun sebelumnya sebesar Rp500 juta.
Hal itu terjadi karena BUMN ini sepi order. Dokumen milik negara tidak lagi mampir ke PNRI. Bahkan ia pun pernah tidak mendapatkan proyek untuk membuat KTP.
Dokumen-dokumen milik negara justru mulai dikerjakan oleh pihak swasta. PNRI merupakan BUMN yang bergerak di bidang percetakan, khususnya untuk mencetak dokumen-dokumen yang sifatnya sekuriti kelimpungan menghadapi persaingan bisnis percetakan dokumen-dokumen penting negara.
“Pencetakan dokumen-dokumen sekuriti negara dari pemerintah sudah mulai beralih untuk dikerjakan oleh pihak swasta, seperti dokumen penting pemerintah, akta tanah, ijazah, lembar soal Ujian Nasional dan lain-lain, yang memang sangat diperhatikan keasliannya," ujar Ketua Dewan Pengawas perseroan Turmuzi Harun kala itu.
PNRI memang mempunyai catatan buruk. Berdasarkan laporan kinerja BUMN pada 2010 PNRI masuk dalam daftar BUMN yang selalu merugi. Hasil audit di Kementerian BUMN, PNRI tercatat mengalami kerugian sebesar Rp 1,1 miliar pada 2010.
Sumber detik+ mengungkapkan, peralatan PNRI saat ini sudah lawan dan membutuhkan biaya tinggi. Dengan kondisi seperti itu, maka PNRI saat ini lebih banyak melemparkan order cetakan ke pihak ke-3 agar tidak merugi. Maka tidak mengherankan bila PNRI pun dikabarkan menawari Astra.
Saat detik+ melongok lokasi percetakan PNRI di Jl Percetakan Negara Raya, Salemba, Jakarta Pusat, tidak banyak aktivitas pekerjaan yang sedang dilakukan di perusahaan ini.
Satpam yang menjaga pintu gerbang mengaku aktivitas PNRI lebih banyak dilakukan pada malam hari karena banyak orderan cetakan yang harus dibuat, termasuk blanko e-KTP.
Petugas keamanan itu lantas menanyakan maksud kedatangan detik+. Mereka menyarankan agar detik+ menghubungi pejabat dan pimpinan PNRI. Sayang sang bos PNRI Isnu Edhi Wijaya tidak kunjung bisa dihubungi.
(zal/nrl)

[eKTP] Skandal e-KTP Gamawan Fauzi: e-KTP Tetap Jalan Walau Muncul Skandal

Kamis, 15/09/2011 16:00 WIB

Skandal e-KTP Gamawan Fauzi

e-KTP Tetap Jalan Walau Muncul Skandal

M. Rizal - detikNews

Jakarta - Bagaimana nasib proyek e-KTP selanjutnya? Apakah proyek senilai Rp 5,8 miliar ini akan dihentikan menyusul mencuatnya dugaan korupsi?

Sejumlah kalangan telah mendesak agar proyek ini dihentikan. Desakan muncul dari masyarakat, LSM dan anggota DPR. Fraksi PDIP misalnya, meminta agar program yang saat ini tengah berjalan dievaluasi, bahkan dihentikan dulu sampai ada penjelasan terkait tudingan adanya korupsi dan persekongkolan dalam pemenangan tendernya.

“Sejak awal Poksi II PDIP selalu mengkritisi program e-KTP, mulai perencanaan hingga proses tender sampai pelaksanaannya. Sikap kita tetap meminta agar program itu harus dievaluasi dahulu dan dihentikan,” kata Ketua FPDIP DPR, Tjahjo Kumolo kepada detik+.
Selain karena adanya dugaan praktik korupsi, program e-KTP ini dinilai sarat dengan nuansa politis dan berkembang ke arah yang tidak proporsional. “Daripada menjadi polemik dan akhirnya tidak dapat mencapai target yang diharapkan pemerintah khususnya Kemendagri, sebaiknya dihentikan dulu,” tegas Tjahjo.

Desakan agar proyek e-KTP dihentikan ditolak pemerintah. Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menegaskan, tetap akan terus menjalankan program tersebut hingga selesai di tahun 2012. “Ini akan jalan terus, emang di lapangan ada beberapa kendala, tapi itu tidak signifikan,” kata Kepala Pusat Penerangan Kemendagri, Raydonnyzar Moenek kepada detik+.

Kemendagri telah menetapkan target pelaksanaan e-KTP di seluruh Indonesia. Untuk tahun anggara (TA) 2011, diharapkan program e-KTP ini bisa terlaksana di 197 Kabupaten atau Kotamadya dengan 67 juta penduduk yang sudah memiliki e-KTP. “Kita harapkan ini bisa selesai mulai Agustus hingga akhir Desember 2011 nanti,” terang pria yang akrab disapa Dony ini.

Sisanya, dilakukan pada TA 2012 di mana program e-KTP ini akan dilakukan di 300 Kabupaten dan Kotamadya dengan pencapaian 105 juta penduduk ber-e-KTP. “Jadi totalnya ada sekitar 172 juta penduduk yang memiliki e-KTP, ini wajib mulai tahun 2011 sampai 2012,” tuturnya.

Sementara untuk wilayah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang memiliki lima Pemkot dan satu Pemkan diharapkan sudah ada 267 kantor kelurahan yang siap melayani e-KTP. Sisanya di luar Jakarta itu ada 191 Kabupate atau Kota yang juga telah diistribusikan peralatan pendukung e-KTP ini. “Kita harapkan setting intallation and stolmen selesai pada minggu ketiga di bulan Desember 2011 ini,” katanya.

Pemerintah menegaskan manfaat dari e-KTP begitu banyak. Mulai dari soal akurasi jumlah penduduk, validasi data, pencegahan terorisme dan kejahatan lainnya seperti pemalsuan identitas seperti KTP, Paspor, Ijazah, Surat Nikah, Akte Kelahiran, pembagian Raskin, BLT sampai persoala illegal lainnya. “Untuk memudahkan itu semua ini yang harus segera diperbaharui, bukan saja soal pendataan kependudukan saja,” kata Dony..

Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Sugiri Syarief mengingatkan bila program e-KTP tertunda-tunda akan berdampak besar terhadap persoalan kependudukan, apalagi selama ini masyarakat menjadi subyek dan obyek dari pembangunan. "Jadi kalau terganggu sudah pasti akan membawa implikasi bagi peningkatan penduduk itu sendiri. Atau dari sisi penggerakan penduduk itu sendiri. Jadi pasti akan ada persoalan," ujar Sugiri.

Selain menghambat program peningkatan kesejahteraan penduduk, belum adanya Nomor Induk Kependudukan (NIK) juga akan mengacaukan data Pemilu. Hal ini pernah terjadi pada pemilu sebelumnya. "Pemerintah berusaha agar hal ini diselesaikan sebelum pemilu. Jadi kalau kemudian tertunda misalnya itu akan memberikan peluang bagi mereka yang bisa memanfaatkan hal itu," katanya.
Fraksi Partai Demokrat (PD) tentu saja berseberangan dengan PDIP dan mendukung sikap pemerintah untuk tidak menghentikan proyek e-KTP. Namun bila memang benar dugaan dalam proyek ini terjadi perbuatan melawan hukum, semua yang terlibat harus diproses. “Jadi program e-KTP ini saya kita harus tetap berjalan, karena ini juga sudah menjadi keputusan bersama antara DPR dan pemerintah. Apalagi negara kita sangat tertinggal jauh dalam pendataan penduduknya,” tegas Pasek Suardika.

Sementara DPR hingga kini belum ada kata sepakat soal dilanjutkan atau distopnya proyek e-KTP. Komisi II DPR telah membahas kasus dugaan korupsi e-KTP dalam rapat internal mereka. Hanya saja, Komisi II masih menyerahkan sepenuhnya kepada KPK untuk memprosesnya. Komisi akan memanggil Mendagri Gamawan Fauzi untuk dimintai penjelasan.

"Di Komisi II nampaknya nanti juga akan ada upaya pendalaman. Bisa Panja bisa jadi Tim pengawas. Tentu memang dari Komisi II akan melakukan pengawasan dengan lebih intensif," kata Wakil Ketua Komisi II DPR Hakam Naja.

KPK sendiri saat ini tengah melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan e-KTP. Apalagi, KPK pernah diminta masukan dan memberikan rekomendasi atas kajian program e-KTP yang diberikan ke Kemendagri. KPK juga tengah melakukan identifikasi dugaan tindak pidana korupsi dalam proyek itu seperti dituduhkan LSM Gowa itu.
"Kita sambil mengidentifikasi ada atau tidaknya kemungkinan adanya penyimpangan yang berindikasi korupsi," kata Wakil Ketua KPK M Jasin ketika dihubungi detik+.

Yang jelas sejumlah kalangan mengharapkan jangan sampai program e-KTP ini membuat keruwetan baru. Setidaknya justru membuat kacau pendataan penduduk, seperti terjadi dalam Pemilu. Tidak hanya itu, kesiapan konsorsium PNRI juga menjadi tanda tanya, apakah sanggup atau tidak, mengingat kasus lembaran surat pemilih dan surat suara dalam Pemilu yang pernah dibuat mereka juga kacau.
(iy/nrl)

Rabu, 14 September 2011

[eKTP] Proyek E-KTP Pertaruhan Harga Diri Mendagri

Wach, beritanya koq yach jadi terbalik-balik begini? Wong LKPP komplain tentang prosedur yang diadakan. Koq yach malah dibilang begini. Bagaimana nich Pak Mendagri?

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA - Berbagai tuduhan yang dialamatkan kepada Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Gamawan Fauzi, soal permainan dalam proyek KTP elektronik (e-KTP) tidak benar sama sekali. Begitu juga tentang tudingan salah satu perusahaan dalam konsorsium pemenang tender e-KTP yang pemiliknya adalah saudara dekat Mendagri, hanya bentuk tuduhan tendensius.

Juru Bicara Kemendagri, Reydonnyzar Moenek, Rabu (14/9), mengatakan pemenang tender, yakni Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI), tidak memiliki kaitan dengan Mendagri. Bahkan, dalam penunjukan pemenang tersebut Mendagri tidak pernah terlibat komunikasi dengan rekanan siapapun, dari pihak manapun, dengan cara apapapun.

Mendagri, kata dia, tidak pernah mau dikontak dan mengontak peserta tender yang menang atau kalah. Serta tidak ada satupun pertemuan atau pihak yang mau ditemuinya.

"Karena, proyek ini menjadi pertaruhan harga diri Mendagri. Sehingga beliau menjaga eksistensi integritas, kredibilitas, konsistensi, kehormatan, dan martabat, serta nama baiknya," jelas Reydonnyzar, Rabu (14/9).

Meski tidak etis diungkap ke publik, Reydonnyzar menyatakan bahwa terdapat ipar Mendagri yang mewakili PT Telkom ikut terlibat dalam peserta tender proyek e-KTP. Akhirnya demi kebaikan bersama dan tidak menjadi polemik di kemudian hari, hal itu diceritakan kepada tim pengawas tender dari 15 kementerian/lembaga terkait.

Setelah melalui berbagai tahapan, konsorsium PNRI ditetapkan sebagai pemenang proyek senilai Rp 5,9 triliun tersebut. Jika memang ada permainan penunjukan pemenang lelang, kata dia, harusnya Mendagri memilih iparnya. Namun, hal itu tidak dilakukan supaya tidak muncul tudingan yang mengarah pada kegiatan tidak sehat menjurus fitnah.

"Agar tidak ewuh pakewuh, masalah ini kami bicarakan ke media. Soalnya ipar Mendagri saja itu tidak lulus evaluasi oleh Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP)," terang Reydonnyzar.

Jumat, 09 September 2011

[BPK] KPK Tahan Ketua Tim BPK Manado

Selama diskresinya tidak ditata, yach seperti ini terus jadinya. Hayoo segera perbaiki sebelum bertambah lagi yang ditahan.


Kamis, 08 September 2011 20:39 WIB
REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) , Kamis (8/9), menahan Ketua Tim BPK perwakilan Manado Bahar usai diperiksa penyidik. Bahar ditahan untuk kepentingan penyidikan selama 20 hari ke depan. "Dititipakan di rumah tahanan Bareskrim Polri," kata Juru Bicara KPK Johan Budi melalui siara persnya, Kamis (8/9).


Selain Bahar, KPK juga menahan Munzir, auditor pemeriksa yang juga menjadi tersangka dalam kasus suap terkait proses pemeriksaan laporan keuangan kota Tomohon pada tahun anggarran 2007. "MM ditahan di rumah tahanan Polda Metro Jaya," katanya.
Keduanya, dari hasil penyidikan KPK, diketahui menerima sesuatu atau hadiah berupa uang dari tersangka Jefferson Rumajar senilai Rp 600 juta saat memeriksa laporan keuangan pemerintah Kota Tomohon tahun anggaran 2007.


Selain itu, selama pemeriksaan pada saat itu, tim pemeriksa atau auditor BPK RI perwakilan Sulawesi Utara juga diduga mendapatkan fasilitas berupa hotel dan sewa kendaraan yang pembayarannya dibebankan atau menggunakan dana Pemkot sekitar Rp 7,5 juta.

Atas perbuatannya itu, keduanya disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau huruf b atau Pasal 5 ayat 2 atau Pasal 11 UU pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.
Bahar sendiri bungkam saat akan digelandang ke Rutan bareskrim Mabes Polri dengan menggunakan mobil tahanan KPK. Dia menutupi wajahnya dengan kertas. Sikap serupa juga dipilih Munzir.

Redaktur: Krisman Purwoko
Reporter: Muhammad Hafil