Selasa, 25 November 2008

Satu Lagi Tanggapan tentang Sistem SAMSAT Kaltim

Satu lagi tanggapan tentang Sistem SAMSAT Kaltim yang saya peroleh dari milis Unmulnet. Tanggapan ini ditulis oleh Ade Cahyat, Konsultan GTZ yang bekerja di Kaltim:

"Pengalaman saya tetap datang ke Samsat. Tapi, memang, sekarang pelayanan lebih cepat dan ruangan lebih nyaman. Saya terlambat sehari kena denda 600 ribu (tapi memang resmi).

Cuma kayaknya masih tetap tidak bisa bayar pajak di kota lain di Kaltim. Kendaraan saya diregistrasi di Balikpapan, tapi saya lebih sering di Samarinda. Sepengetahuan saya tidak bisa bayar pajak di Samarinda (saya belum coba sih). Kata satu teman yang cukup mengerti sistemnya, secara teknis sangat bisa, tetapi tidak bisa karena kebijakan. He…he..."



Rabu, 19 November 2008

Manfaat Sistem Samsat Kaltim yang Baru Telah Mulai Dirasakan Masyarakat

Atas pertanyaan saya tentang sistem SAMSAT Kaltim yang baru terkait dengan pelayanan terhadap masyarakat, saya memperoleh respon sebagai berikut:

"Awalnya untuk pengurusan pajak kendaraan bermotor hanya di satu lokasi / kantor saja yg dikerumuni banyak orang termasuk calo2. Harus tanya sana-sini prosedur dan persyaratan yg harus dilengkapi. Ruang tunggu yang panas dan sempit. Waktu penyelesaian bisa dari pagi sampai sore bahkan esok harinya. Untuk kondisi sekarang sudah ada beberapa kantor cabang yang online dengan kantor utama sehingga lebih dekat dengan masyarakat, antrian berkurang, ruang tunggu yang aman & nyaman (ada tempat duduk, AC dan koran lokal), map berisi formulir sudah tersedia, persyaratan dan biaya yang harus dilengkapi juga udah dicantumkan. Orang2nya juga ramah dan tidak dipersulit (walau di persyaratan harus menunjukkan KTP asli, tapi nyatanya pakai copyan aja tidak dipermasalahkan). Setelah melengkapi semua persyaratan dan dinyatakan lengkap, sambil baca-baca koran kurang lebih 1/2 - 1 jam semua urusan selesai. Tidak ada biaya penambahan di luar ketentuan yang sudah ada."

Dari Adamin Siregar

Senin, 17 November 2008

Pelayanan SAMSAT Kaltim


Minggu lalu, saya sempat mampir melihat implementasi sistem SAMSAT Kaltim setelah sekitar 1 tahun berjalan. Saya melihat beberapa hal yang menarik, seperti kenaikan pajak yang signifikan setelah sistem baru dijalankan. Sebuah kantor yang tadinya ditargetkan mengumpulkan Rp150 miliar di tahun ini, ternyata sudah berhasil mencapai Rp185 miliar di bulan ini. Hal ini wajar saja, karena pada sistem yang baru telah digunakan tabel referensi untuk jenis dan harga kendaraan. Kalau sistem yang lama, dengan mudahnya sebuah kendaraan jenis mobil, ternyata dicatat beroda dua, dan diterapkan tarif untuk kendaraan beroda dua.

Hal lain yang sudah dirasakan adalah termonitornya pendapatan secara online dari Dispenda dan tersedianya informasi melalui pelayanan SMS. Ada juga sebuah kantor SAMSAT yang sudah melayani (secara online) wajib pajak yang terdaftar di kantor SAMSAT lain.

Beberapa hal yang masih lemah juga diidentifikasi, seperti jaringan Telkom se Kaltim yang masih buruk, budaya kerja berbasis TI yang belum didukung oleh kedisiplinan, dan SOP pelayanan online yang belum dibuat.

Sayangnya saya belum sempat menangkap kesan apa yang dirasakan oleh masyarakat setelah berjalannya sistem baru tersebut. Karena itu, bagi warga Kaltim yang pernah berurusan langsung dengan sistem baru ini, mohon kiranya dapat men-share pengalaman/kesan yang diperoleh selama ini.

Sebagai tambahan informasi, perubahan sistem yang dilakukan adalah dari yang dulunya seluruh kantor SAMSAT belum terhubung dengan jaringan, sekarang sudah terhubung. Database yang sebelumnya Foxbase, sekarang menggunakan Informix di atas mesin berbasis PC dengan processor Intel yang thin client.

Senin, 03 November 2008

A Picture after My New Position



A picture with my successor (standing behind me), after I was promoted to my new position in planning unit.